Friday, August 24, 2018

Fed's Bullard memperingatkan resiko resesi dalam menaikkan suku bunga

JACKSON HOLE, Wyo. (Reuters) - Presiden Bank St Louis Federal Reserve James Bullard pada hari Jumat menaikkan lonceng peringatan baru atas rencana bank sentral AS untuk terus menaikkan suku bunga, dia memperingatkan bahwa bahkan dengan satu kenaikan suku bunga saja bisa mengatur panggung untuk resesi.

Bullard, yang berbicara kepada Reuters di sela-sela konferensi di sini untuk para bankir dan ekonom global, dia mengatakan pada investor bahwa kurva imbal hasil Treasury AS menunjukkan  pertumbuhan yang lebih lambat setelah tahun ini dan tidak ada bahaya inflasi ke depan.

Sebelumnya pada hari itu, Ketua Fed Jerome Powell memberi pidato yang menandakan kenaikan suku bunga lebih tinggi, dan kurva imbal hasil mencapai yang paling datar sejak sebelum krisis keuangan.

Bagian dari alasan Powell untuk menaikkan suku adalah bahwa dengan pengangguran sebesar 3,9 persen, inflasi tidak akan tetap rendah selamanya, sehingga suku bunga perlu naik sedikit.

"Masalahnya adalah, kami akan dengan sengaja membalikkan kurva imbal hasil, karena kami pikir model kami benar dan kami pikir pasar salah," kata Bullard. "Kami tidak harus melakukan itu, kami tidak harus berjalan di papan dalam situasi ini karena inflasi tidak tinggi, ekspektasi inflasi tidak meledak.

"Kami dapat menunggu dan melihat dan inflasi mulai bergerak naik, yah, kami bisa naik," tambahnya.

Kurva imbal balik terbalik, ketika biaya pinjaman jangka pendek naik di atas jangka panjang, telah mendahului hampir setiap resesi AS dalam memori baru-baru ini.

Setelah pernyataan Powell, pedagang mempersempit kesenjangan antara Treasury dua tahun dan 10 tahun menjadi 19 basis poin, terendah sejak 2007.

Itu kurang dari 25 basis poin dimana Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga acuan jangka pendeknya pada bulan September dan lagi pada bulan Desember.

Ketika ditanya apakah kenaikan suku bunga pada pertemuan kebijakan Fed berikutnya pada bulan September dapat membalikkan kurva imbal hasil, Bullard mengatakan, "Itu kemungkinan, mungkin, tergantung pada seberapa hawkish itu dibaca oleh pasar. Tapi mungkin tidak terlalu awal, mungkin sesuatu seperti akhir tahun ini, atau tahun depan. "

Bullard pertama kali secara terbuka menaikkan bendera merah di atas kurva imbal hasil tahun lalu pada 1 Desember. Pada saat itu, selisih antara dua tahun dan 10 tahun adalah 58 basis poin.

Sejak itu the Fed telah menaikkan suku bunga tiga kali, dan kesenjangan telah menyempit karena suku bunga jangka panjang tidak meningkat bersamaan dengan suku bunga jangka pendek.

Pasar menetapkan harga dalam dua kenaikan suku bunga tahun ini, dan satu tahun depan, kurang dari tiga tingkat kenaikan Fed saat ini diperkirakan untuk 2019. Pembuat kebijakan akan merilis perkiraan baru untuk kenaikan suku bunga di masa mendatang pada pertemuan pengaturan suku bunga pada bulan September.

sumber:investing.com

No comments:
Write Comments

Blog Archive